A Cold-hearted Woman

Sukanya gue dari drakor kadang dialog mereka itu mewakili isi otak gue. Sering banget gue mikir kaya Yi Seo, si cewek di foto atas, salah satu pemain di drama korea “Itaewon Class” bahwa kadang gue udah mulai di tahap hidup ini sangat membosankan dan gitu-gitu aja. Tapi kalo bunuh diri ga mungkin, takut dosa, untungnya iman gue masih kuat.

Udah mulai hilang ketertarikan dalam beberapa hal. Mulai datar atau ga gampang impressed sama kehebatan orang-orang. Terus bosen sama semua sosmed, bosen sama alur kehidupan yang kadang mudah ditebak ini kaya berawal dari lahir-sekolah-kuliah-kerja-nikah-punya anak dll . Jenuh sama kerjaan juga. Tapi kalo gue ga kerja ntar gue ga makan haha. Btw, ini bukan suatu keluhan sih ya, gue tetap bersyukur dengan apa yang Allah SWT berikan ke gue sejauh ini. Tapi apa ya, kadang gue pengen konsep hidup gue yang out of the box aja gitu sekali kali. Kaya kalo gue tiba-tiba jadi artis gitu seru kali ya acting dan shooting sana sini hahaha.

Dan akhir-akhir ini kadang suka mikir kenapa kita hidup kalo ujung-ujungnya bakal mati? Kadang mikir kita sebenernya kalo di kasih pilihan mau ga sih terlahir ke dunia? Terus mikir lagi kenapa gue terlahir menjadi perempuan ya? Kayanya terlahir menjadi laki-laki lebih mudah. Ga perlu pake jilbab, ga perlu pake beha, ga perlu ngerasain sakitnya nyeri haid tiap bulan. Gue iri sama kekuatan dan badan laki-laki yang lebih tinggi dari perempuan. Bener kata orang-orang menjadi wanita itu lemah secara fisik. Gue udah ngerasain adu kekuatan sama cowok yang tingginya ga jauh beda dari tinggi gue. Kadang gue yang udah merasa kuat gini aja masih kalah sama cowok. Dan kenapa gue terlahir menjadi wanita? Gue mulai muak dengan kerempongan menjadi seorang wanita. Deep inside of me sebenernya gue tipe yang tomboy.

Sejujurnya sih jadi pengen deket sama keluarga. Ini mungkin efek gue kangen sama keluarga. Gara-gara covid-19 ini gue ga tau kapan bisa pulang ke rumah ketemu sama mereka. Kedepannya kadang gue cuma mau fokus sama keluarga, sodara, dan temen-temen gue doang. Gue belum atau bahkan engga berencana menambah anggota baru, kadang gue merasa udah cukup puas dengan keluarga inti dan keluarga besar gue yang begitu banyak hehe.

***

Gue orang yang cuek gini yang mungkin terkesan dingin kadang suka terenyuh sama hal-hal kecil. Gue tersentuh dan makasih banget sama orang-orang yang selama ini baik sama gue dan masih mau bertemen sama gue. Percayalah di saat-saat tertentu gue selalu memikirkan kalian. Gue bisa terenyuh dengan ajakan temen yang mau traktir gue makan di Hanamasa pas gue ultah, gue terenyuh ketika ada temen yang perhatian sama gue pas kita naik busway tengah malem dan ketika dia mau turun dia bilang “nanti pas aku turun, kamu pindah ke bagian depan aja ya” (karna tempat duduk di depan lebih rame dari tempat duduk belakang).

Gue orang yang kadang gue cuek di depan dia, tapi ketika dia resign gue orang yang perhatian dengan ngirimin jadwal-jadwal job fair/lowongan kerja. Gue orang yang mungkin ga ngucapin ulang tahun ke temen secara langsung tapi ketika di dalam solat gue tulus mendoakan dia. Gue hanya orang yang menyimpan kebaikan jauh di dasar hati gue yang ga mudah gue tunjukan ke permukaan. Dan gue kadang ga tau gimana menunjukan semua kebaikan dan ketulusan itu ke orang-orang. Karna gue bukan orang yang fake atau penjilat, gue bukan orang yang jago basa-basi-busuk. Gue akan bilang suka kalo gue emang suka, dan gue akan bilang ga suka kalo gue emang ga suka.

Gue kadang suka sedih dengan pertemanan yang singkat, udah kenal deket tapi dia tiba-tiba pergi karna beberapa hal bisa karna resign, pindah kosan, pokoknya fenomena temen datang dan pergi karna beberapa alasan itu cukup membuat gue membentengi diri untuk ga mau cepet deket sama orang dan terus berusaha menjadi orang yang independent karna gue ga mau terima resiko ketika kalo misalkan gue udah deket sama temen, udah akrab ehh dia pergi gitu aja, karna gue bisa bener-bener sedih.

Dari seringnya gue mengalami keadaan ini gue jadi mikir bahwa pada dasarnya kita hidup sendirian. Lahir sendiri dan mati sendiri. Gue kadang ga butuh banyak temen, percuma banyak temen tapi fake, mending sedikit tapi mereka emang bener-bener mengerti gue dengan baik dan waktu yang kita keluarin bersama bener-bener berkualitas bukan buat ghibahin orang. Prefer meaningful and deep conversation.

Listen to my Podcast on Spotify


 

Halo semuanya ini Podcast aku. Karna gabut banget di kamar gara-gara kelamaan WFH (Work From Home) walaupun sebenernya tetep masuk kerja cuma gara-gara corona virus ini sekarang jadi ngantornya paling seminggu cuma 1-2 kali masuk doang. 

Aku buat Podcast karna ada beberapa hal yang menjadi concern aku yang ga bisa aku tulis di blog karna sibuk kerja, terus jadi mager buat nulis nah kalo Podcast kan cuma modal bacot doang hehe jadi ga perlu gue tulis di blog kalo misal gue lagi ga sempet nulis. 

Kalian bisa dengerin Podcast aku di Spotify. Linknya bisa kalian click di bawah ini ya. Selamat mendengarkan. Dan semoga bermanfaat! 🙂

Here’s a show for you… Say Something! by Yessi
https://open.spotify.com/show/4mvLKo6MuxAFdOz2fZk8NR?si=mFBzRrN9RCuRIVSoGrug9Q

A Cup of Tea by Gita Savitri Devi

A cup of tea itu buku ke 2 nya Gita Savitri Devi setelah buku pertamanya yaitu Rentang Kisah. Disini gue ga terlalu banyak me-review buku A Cup of Tea secara keseluruhan. Gue mau bahas yang setidaknya sangat relate banget sama hidup gue hehe

Bagian: Menikah.

Rasanya gue juga mau bilang bahwa :

“Sebenernya gue belum kepikiran ke sana”

Dan gue juga berfikir emang bener menikah dan menjadi orang tua atau punya anak atau engga itu pilihan. Gue juga merasa kehidupan setelah menikah ga ada bedanya. Malah kadang sering gue merindukan saat-saat waktu gue masih sendiri. Gue semakin menyadari bahwa kebebasan itu mahal harganya. Kadang ada saat dimana gue mulai aneh untuk bisa hidup bareng sama orang lain (suami) di satu ruangan. I don’t know why?.

Bagian: Let there be spaces.

Ini juga relate banget sama hidupe gue. Gue udah mulai muak dengan kerempongan menjadi wanita, apalagi gue berhijab pula. Gue ga masalah dengan memakai hijab tapi masalah di balik memakai jilbab itu membuat gue udah mulai ga peduli sama rambut. Ada beberapa hal yang sebenernya gue udah bener-bener hampir ga peduli lagi yaitu masalah rambut dan baju. Gue dari dulu orangnya ga pernah terlalu ngurusin rambut. Fakta bahwa kalo rambut gue udah panjang dikit seleher pun harus gue cepol atau diiket biar ga keluar-keluar waktu gue pake hijab itu kadang bikin kepala jadi berat. Dan gue iket bisa sampe seharian di tambah gue selalu pake daleman hijab juga jadi sering banget gue ngerasain sakit di kepala karna efek tarikan rambut yang lagi di cepol. Dari masalah inilah gue memutuskan untuk potong rambut pendek model Pixie gara-gara gue habis nonton film Interstellar dan ngeliat Anne Hathaway tetep cantik banget anjay walau dengan rambut super pendek. Akhirnya gue memutuskan untuk potong rambut model Pixie yang sebenernya udah hampir mirip model rambut laki haha. Tapi jujur gue nagih banget potong rambut gini. Asli jadi ringan banget di kepala ga perlu susah-susah buat ngeringin rambut kalo habis keramas.

Beda dengan gue yang terinspirasi potong rambut pixie dari Anne Hathaway, kalo Gita yang katanya kalo lagi kelewat percaya diri doi menyamakan dengan Scarlett Johansson di film Marriage Story haha.

Mau Anne atau Scarlett sama aja tetep memancarkan kecantikan paripurnanya walau potong rambut sependek itu. Sebenernya aksi gue potong rambut super pendek gini memuaskan rasa penasaran gue dengan pengen ngerasain punya rambut pendek kek laki haha. Karena rambut pendek gini mengingatkan gue sama cerita drama korea favorit gue yang ceritanya cewek menyamar jadi laki-laki. Yap. Drama korea yang judulnya Coffee Prince dan You’re beautiful yang dibintangi sama artis korea cantik Yoon Eun Hye dan Park Shin Hye.

Dan ga cuma masalah rambut doang yang bikin ribet. Tapi gue juga orang yang ga terlalu peduli sama penampilan. Gue cenderung cuek dengan baju yang gue pake bahkan diawal-awal gue kerja di Jakarta aja gue masih pake baju kuliah dulu. Setuju kata Gita bahwa doi udah mulai berhenti jadi rempong sama hal-hal ga penting dan kebiasaan sering beli baju itu juga ga perlu-perlu banget. Gue juga tipe yang ga terlalu ngikutin fashion yang lagi kekinian. Gue pake baju yang menurut gue nyaman dan sopan diliat orang, terlebih lagi gue pake hijab juga jadi lebih cari yang ga ketat.

Masih banyak lagi sih cerita Gita yang relate banget sama hidup gue di buku ini. Dan karna bagian ini yang jadi concern gue saat ini but over all menarik banget bukunya dan gue suka karna real life. Yang pasti gue juga punya mimpi someday somehow gue bisa explore ke berbagai negara karna gue juga suka memperkaya pengalaman baru.

Thanks Git for sharing your amazing story 🙂

A Letter to My Chinese Friend

Akhirnya ada kesempatan buat gue menulis lagi. Ini karna gue off kerja dan kantor menerapkan sistem shifting gara-gara corona makin parah. Dan karna gue merasa dengan menulis adalah obat yang paling ampuh untuk membunuh waktu karna bisa sampe mengakibatkan lupa hari dan lupa mandi. Jadilah gue isi waktu luang dengan menulis lagi.

Btw, gue hari ini tadinya mau pulang kampung tapi gue cancel arghhhhh. Padahal udah beli tiket damri yang makin hari makin mahal aja kayanya dah. Gue cancel karna gue mementingkan keselamatan keluarga gue karna ga ada yang jamin kalo gue ga kena corona karna gue baca berita yang sehat aja bisa kena walau ga menimbulkan gejala. Bisa jadi sampe lebaran gue tetep ga bisa mudik nih. Kita berdoa aja deh ya temen-temen semoga cepat kelar wabah corona ini dan tetep jaga kesehatan selalu. Aamiin.

Okay. Sesuai judul gue mau bahas tentang temen cina gue. Wait, ini bukan rasis ya justru sebaliknya gue malah mau kasih info bahwa kadang dari mereka itu spesial and i love chinese. Gue masih menaruh selera bahwa pria atau wanita asia itu masih lebih cakep dan cantik-cantik dari orang-orang barat. Ini sebenernya tergantung selera masing-masing ya.

Well, apa cuma gue ya yang jarang banget melihat fenomena cowok cina jalan bareng berdua or jadian sama cewek berhijab. Kalaupun ada asli jarang banget gue liat. Sampe gue me-research bahwa kadang cowok cina emang terlahir untuk menikah dengan cewek keturunan cina juga karna menurut adat mereka menikah dengan sesama keturunan cina juga akan lebih menjamin untuk masalah finansial ketika mereka sudah membangun keluarga. Pria cina di mata keluarga si wanita akan di cap lebih mapan dari pada pria pribumi. Dan mungkin begitu sebaliknya. Jadi maka dari itu fenomena pria cina menikah dengan wanita yang sama-sama dari keturunan cina itu sering terjadi. Dan faktor kesamaan agama juga sih. Kebanyakan pria cina terlahir dengan agama non-islam dan gue juga sadar kalo pria cina nikah dengan cewek berhijab pasti bakal ribet haha. Disamping culture juga beda. Dan agama juga pasti jadi penghalang keduanya buat bisa menikah. Dan pada akhirnya keputusan pindah agama menjadi salah satu solusi.

Dan gue sering banget ngeliat fenomena orang cina (keturunan etnis cina atau tiongkok) ataupun orang asia lainnya (korea, jepang dll) yang menikah dengan orang Indonesia dan tinggal di Indonesia akhirnya memiliki keturunan blasteran Jawa-Cina atau Jawa-Korea terus mereka tinggal di daerah Jawa Timur atau Jawa Tengah kalian akan melihat fenomena yang menurut gue unik yaitu logat atau aksen bicara mereka menjadi medok. Medok itu kalau kalian orang Jawa pasti paham. Medok itu bagian dari logat bicara tertentu yang khas biasanya berasal dari daerah Jawa (Jatim, Jateng, Jogjakarta dll). Yang setiap daerah punya logat bicaranya masing-masing. Nah bagian yang membuat unik adalah bahwa mereka memiliki wajah Asia (Cina, Korea dll) tapi secara lisan logat bicara mereka mengeluarkan logat jawa yaitu medok. Di keseharian pun kalau mereka ngomong pake bahasa Indonesia masih terdengar logat medok mereka yang malah buat gue gemes banget haha. Walaupun muka Asia tapi suaranya kearifan lokal banget hehe. Ada salah satu Youtuber terkenal yang masuk dalam fenemona ini juga. Dia blasteran Korea-Jawa namanya Jang Hansol yang fasih dan ‘medok’ saat ngomong bahasa Indonesia.

Masih banyak lagi sebenarnya orang-orang seperti Hansol yang blasteran Jawa-Korea. Dan ini ada satu lagi artis dari TikTok hehe yaitu namanya Jeffry Reksa Leonaldo dia dari Kota Sidoarjo yang kalau ngomong sehari hari juga masih kelihatan logat medoknya. Kalo Jeffry ini gue ga nyangka banget kalo dia medok. Jangankan mikirin medok, gue kira aja dia bukan orang Indo malah kaya bule US or UK gitu haha. Pas dia mulai ngomong dan gue kaget dong ternyata orang Indonesia dan medok Jawa pula hehe but Nice. Lucu sih bikin gemes aja orang-orang yang kalo ngomong medok gini ngebuat jadi lebih muda beberapa hari hahaha.

Tapi orang-orang cina or korea yang medok itu salah satunya bisa jadi karna mereka lama tinggal di daerah Jawa bukan hanya karna faktor mereka blasteran aja. Jadi gini tiap daerah itu pasti punya logat bahasa tertentu. Jadi misal orang keturunan cina yang tinggal di Palembang dari kecil pasti kemungkinan akan punya logat Palembang. Seperti yang kalian tau kalo di Indonesia yang keturuan Cina or Tiongkok dll banyak banget dan tersebar diberbagai wilayah Indonesia nah tinggal mereka lahir dan tinggal dimana. Kalo lahir dan besar di Palembang ya kemungkinan dia punya logat bahasa Palembang.

Menurut pengamatan gue orang-orang seperti mereka ini yang dari Cina atau Korea dan Asia lainnya kalau milih tempat sekolah itu ga main-main. Biasanya yang sering gue liat itu mereka bersekolah di semacam BPK Penabur, Sekolah Katolik & Kristen dll. Dan memilih Universitas juga kebanyakan masuk di Perguruan Tinggi seperti UPH (Universitas Pelita Harapan) atau BINUS University (Universitas Bina Nusantara). Yaa walaupun masuk ke Universitas Negeri lainnya juga banyak cuma paling mendominasi di Universitas Swasta seperti UPH dan Binus itu kebanyakan chinese and I don’t know why?. Hanya pengamatan gue yang ga penting jangan dibawa serius ya hehe.

Oke, Back to topic. Jujur gue ga terlalu punya banyak temen cina. Jadi kadang itu yang bikin gue penasaran sebenernya mereka itu seperti apa?. Iya gue tau masih satu spesies dengan gue yaitu Manusia. Tapi gue penasaran dengan cara pikir mereka, mereka gimana aslinya orangnya, apa yang mereka sukai, apa tujuan hidup mereka, kadang menurut pengamatan gue merasa kalau mereka itu orang-orang yang suka bekerja keras, rendah hati banget dan masih banyak lagi haha.

Mereka orang-orang punya misi visi yang jelas kedepannya untuk mengembangkan karir mereka. Dengan begitu pria cina dengan prinsip menikah cepat atau menikah muda itu jarang karna mereka masih ingin mengedepankan karir mereka dulu sebelum membangun keluarga. Jadi diumur 30an baru mereka memikirkan pernikahan. Kembali lagi ini tergantung orangnya. Tapi menurut subjek pengamatan gue sih kebanyakan gitu baru mau menikah diusia 30an. Menurut gue ga masalah juga ketika orang ingin menikah diusia berapa dengan alasan karir.

Petemanan dengan temen cina gue ini sangat berpengaruh dan mengubah dalam standar gue menilai orang. Kok bisa? Iya bisa dong gimana ya jelasinnya. Jadi yang orang punya segalanya aja malah rendah hati dan ga show off, gimana lu yang pas pasan kerjaannya malah pamer mulu.

Yaa sebenernya gue juga ga peduli sih sama orang-orang yang begitu. Whatever lah ya gue ga terlalu mau ngurusin kehidupan orang, karna gue juga udah sibuk ngurusin hidup gue sendiri. Tapi dari situ gue sadar bahwa orang-orang yang low profile itu menerapkan ilmu padi, semakin berisi semakin menunduk. Tipe-tipe orang yang mengedepankan kualitas dengan orang-orang yang ada di sekitar dia bukan orang-orang yang gila akan eksistensi mereka di social media.

And u know what? Yang kadang bikin iri adalah ketika mengetahui bahwa mereka itu sangat sangat amat baik dan ga sombong. Udah cakep or cantik luar dalem, rendah hati pula, dan yapp murah senyum. Untuk pertama kalinya gue merasa gue bisa mati gara-gara melihat cara mereka tersenyum. Mereka tuh kaya ga sadar kalau mereka itu sebenernya perfect tapi mereka terlalu rendah hati untuk ga mau memamerkan apa yang mereka punya. Mereka bukan tipe orang yang sok kecakepan yang selalu update di story IG sampe bikin titik-titik. They’re different. They’re high class.

Mereka itu kadang sadar ga sih bersyukur banget di anugerahi dari lahir kulit putih bersihnya. Gue orang yang sangat mengagumi mata sipit mereka. Dan cewek cina yang kalau ga make up aja masih tetep keliatan cantik, flawless-flawless gimana gitu. Salah satu artis dari cina yang gue suka itu adalah Liu Yifei, gue kalo terlahir lagi pengen jadi dia deh kayanya. Film terbaru dia “Mulan” disney live action. Ga cuma cantik tapi doi jago bela diri, dan yang pasti low profile banget.

Intinya sih sometimes gue kagum sama mereka dengan segala apapun karakter mereka. Simple but high class.

Dan disuatu acara nikahan temen kantor :

Temen cina : “ehh ada es krim, lo mau ga?”
Gue : “ehh iya boleh deh”
Temen cina : (otw ke tempat ambil es krim dan dia balik lagi dengan cuma bawa satu es krim ditangan) “ehh sorry ya yes, satu orang cuma boleh bawa satu eskrim”
Gue : “ohh gitu iya gpp ntar gue ambil sendiri”

Dari percakapan diatas lo bisa ambil kesimpulannya ga. Jadi dia mau ngambilin gue es krim sekalian. Karna tempat es krimnya yang ga tau ada dimana jadi dia berniat ngambilin gue es krim juga jadi biar dia aja yang ngambil es krimnya sementara gue tetep nunggu diposisi gue. Simple memang. Tapi ini moment yang buat gue merasa bahwa dia baik banget untuk ukuran “standar” manusia kaya dia. Gue bukan siapa-siapa? Gue cuma Yessi, bukan Raline Shah. Tapi disehari-hari gue di kantor dia memperlakukan gue begitu baik, mau ngobrol apapun dengan gue, mau berbagi humor dengan gue, mengulang cerita tentang masa-masa sulit dia yang gue ga pernah bosen dengernya dan sesekali gue juga cerita tentang hidup gue lalu dia diam mendengarkan. Jujur gue merasa senang. Dan saat itu menjadi yang paling berisik dibangku mobil paling belakang gue senang bisa bercerita random dengan dia diperjalanan pulang dari kondangan orang kantor waktu itu.

Oya tolong kalian jangan mengasumsikan kalau gue suka or love ke dia ya. Kita pure cuma temen doang. Gue ga mau kalian baca ini dan akhirnya jadi nge-judge, karna gue cuma ngasih kesimpulan bahwa cowok kece ga harus selalu jadi sombong, show off ataupun playboy, masih ada orang yang keren yang memilih jalan menjadi pribadi yang rendah hati.

I just never treated like this before. No. Gue ralat. I just never treated by so damn perfect chinese man like this before.

#OpiniYessi : Kapan punya anak?

 

Kapan punya anak?

Kapan hamil?

Udah ngisi belum?

Well, gue yang belum nikah dan belum punya anak aja ntah kenapa kok agak kesel ya dengan pertanyaan gitu, dan setiap ada orang tanya, ntah tanya sama siapa yang bahkan gue engga kenal pun langsung pengen jawab sama orang yang tanya ‘kapan ?’ itu dengan jawaban : Heyyy it’s not your business!!. Itu bukan urusan lo njirr.

Kenapa gue bisa sekesel ini? Mungkin ada beberapa orang menganggap pertanyaan gini biasa aja dan sebenernya tergantung orangnya juga sih ada yang cuek dan menganggap pertanyaan ini sekedar basa basi tapi ada yang sampe diambil hati atau baper juga ada, tapi ada juga yang misal (sorry to say) belum di kasih momongan sampe bertahun-tahun tetep happy-happy aja dan inget ya kita jangan sok nge-judge bahwa pasangan suami isteri yang belum punya anak itu pasangan yang tidak bahagia, semua pasangan punya prinsip dan tujuan hidupnya masing-masing, jadi jangan asal nge-judge. Pokoknya buat gue pertanyaan ‘kapan punya anak’ itu bukan alternatif buat basa basi sama sekali. Mending tanya aja seputar kabar atau masih tinggal di rumah daerah situ ya, atau ehh kamu makin cantik aja sih, banyak kan hal-hal lainnya seputar buat bahan basa basi yang lebih terdengar memberikan energi positif bukan melulu tentang kapan punya anak? Atau kapan nikah? *ehh

Menurut gue pertanyaan kaya gini bisa menyinggung banget bagi pasangan suami isteri yang maybe sedang menunggu banget yang namanya seorang buah hati. Gue buat tulisan ini sih bukan buat gue ya karna gue nikah aja belum apalagi punya anak haha. Gue bahas ini karna menurut gue orang tanya kapan punya anak gitu seakan tiap pasangan yang baru nikah seolah olah ‘kejar target’ biar cepet punya anak and you know what? Karna menurut gue ga semua pasangan suami istri yang baru menikah itu langsung ingin punya anak, yaa walaupun kebanyakan pasangan sih begitu tapi tetap yang gue bilang tadi GA SEMUA YA. Karna gue sendiri kalaupun misal nantinya gue nikah gue termasuk ga mau punya anak buru-buru. Lha kenapa? Ada deh something ga bisa gue jelasin lewat tulisan haha.

Thats why gue bilang ketika orang tanya kapan punya anak? Itu bukan urusan kalian karna ga semua pasangan suami isteri yang baru menikah itu langsung pengen punya baby. Kalau pada dasarnya emang mau nunda dulu gimana, atau bahkan sampe extremenya pasangan suami isteri emang ga mau punya anak gimana, kan kita ga pernah tau juga, kebanyakan kasus ga pengen punya anak itu jarang ada di Indonesia sih tapi ya maksud gue ada juga kan kasusnya begitu maybe di bagian negara lainnya.

Jadi intinya gue lebih menitikberatkan masalah tentang ga semua pasangan pengantin baru itu buru-buru punya anak guysss. Menurut gue sih apapun alasannya kenapa mau nunda punya anak dulu atau tidak ingin buru-buru punya anak itu sah-sah aja sih dan biar itu menjadi privasi pasangan suami isteri yang bersangkutan aja kita sebagai netizen ga perlu sampe ikut campur masalah rumah tangga orang karna mereka yang menjalani dan pasti paham tentang keputusan apa yang terbaik buat mereka. Gitu.

 

With love,

Dari orang yang belum bisa tidur

Mid-winter, December 2017

 

Hi. Everyone.

Where have you been? After four years no news at all and you just said “Hi”?

Halo Miss Alice Liu it’s been a long time good to see you. Haha iya miss I know. Aku akan cerita semua disini. Aku sibuk miss dengan karier yang sedang susah payah aku bangun selama lebih dari tiga tahun ini di Jakarta. Ga ada waktu. Males sih lebih tepatnya haha kalau ada waktu luang mending lebih pilih istirahat sih. Pulang kerja tiap hari udah malem, terus makan, solat, bersih bersih, mandi, and finally Zzzz. Udah mati rasa yang namanya main ke ‘Mall’. Pulang kerja lagi bosen terus baliknya suka mampir ke mall buat nonton atau cuma makan doang itu jujur udah seriiiiiingg banget. Jadi apalah arti hari libur kerja Sabtu dan Minggu sedangkan dihari kerja Senin – Jumat aja sering mampir sana sini. Cuma untuk moment tertentu aja sih hari sabtu atau minggu pergi keluar buat main. Kalau pun ada waktu luang lebih ke pengen cari – cari ide buat usaha. Something useful gitu.

Okay.I got it. So how’s your life there? Are you alright?

Of course. Yeah I’m okay miss. Aku suka kok sama Jakarta. Kecuali kutukan yang namanya ‘macet’ yaa. Pernah tuh pas malem pulang kerja kebetulan lagi PMS dan masih dalam siklus nyeri – nyerinya di perut jadi nahan sakit, terus harus berdiri lama nunggu busway Transjakarta dan kalau udah naik busway masih harus berdiri pula karna udah penuh (baca: sesak ga bisa gerak saking banyaknya orang didalam busway) jadi engga dapet tempat duduk belum lagi macet di daerah Kuningan yang udah engga ngerti lagi kaya apaan tau. Rasanya itu pengen nangis men. Asli. Terus rasanya pengen meraung raung di lantai kapan gue sampe kosanya weyy kapan!! Haha. Itu sih bagian paling engga enaknya. Macet. Sebenernya masih banyak hal hal yang menariknya sih tentang Jakarta tapi engga bisa aku ceritain semua disini. Banyak orang yang salah menilai tentang kota Jakarta. Banyak yang bilang kehidupan disini keras. Tapi pas saya rasain. Ahh engga juga masih keras hidup di Sumatera ‘Lampung’ wkwk. Serius ini beneran. Entah kenapa saya lebih percaya diri hidup di Jakarta. Orang orang disini mindset atau cara pandang tentang hidup hampir sama dengan saya. Saya selalu merasa cocok dengan pola pikir mereka. Coba keluarga saya tinggal disini pastinya sempurnalah sudah hidup saya. Tentang kesibukan sehari hari masih seputar kerja aja sih. Kosan kantor kosan kantor gitu aja terus sampe justin bieber naik haji. Well, karir aku pertama tahun 2014 di perusahaan insurance cuma bertahan sampe 6 bulan aja miss. Karna dari awal berfikir karir pertama pasti cuma buat batu loncatan aja. Bukan passion juga disana. Tapi lumayan bikin nyesel sih. Aku terlalu gegabah memutuskan untuk resign padahal perform aku lagi bagus2nya saat itu. Melihat teman aku yang sekarang udah karyawan tetap disana jadi sedikit menyesal kenapa aku engga bener2 bisa bertahan sampai di tahap2 akhir. Yaa walaupun banyak juga sih temen2 aku yang udah di stop kontrak sama perusahaan yang pada akhirnya temen2 banyak yang kembali lagi ke Lampung. Ada beberapa juga sih yang masih di Jakarta dan masih sering ketemu sama aku

Wait, can you tell me again, how can you work in Jakarta ‘with  your friends’ ?

Whaatt. Aku harus cerita lagi nih. Oke ini terkahir kalinya aku cerita ya miss. Yang udah aku bilang waktu itu, setelah wisuda aku mulai cari lowongan kerja di Bandarlampung dari bulan Januari – Maret 2014, 3 bulan aku masih belum dapat pekerjaan yang cocok. Walaupun Ayah dan Ibu kerja di PT GGP aku masih enggan untuk melamar kerja disana. 17 tahun aku besar di Lampung Tengah. Butuh suasana baru, butuh pengalaman di tempat lain.

Job fair di Museum Lampung. Yap. Aku dapet kesempatan kerja di Jakarta dari ikut acara job fair di Museum Lampung. Kebetulan kosan aku di Jalan Kopi dan engga jauh dari Museum Lampung cuma jalan kaki beberapa menit sudah sampai sana. Btw ini job fair pertama yang aku ikuti. Bermodal fotocopy CV yang udah aku perbanyak dan siap aku sebar dibooth perusahaan yang join disana. Aku berhenti di perusahaan insurance sebut saja PT ABC yang masih asing buat aku. Sepertinya sih engga ada iklannya juga di tv. Singkat cerita aku apply di perusahaan tersebut. Ga butuh waktu lama, lusa aku udah dikabari panggilan tes di Hotel Amalia Bandar Lampung. Seharian aku ikuti serangkain tes di PT tersebut dan sorenya pengumuman dan yap, aku lolos dan resmi diterima dengan di berikan surat resmi yang ditujukan untuk orang tua beserta keterangan bahwa aku lolos seleksi dan siap bekerja di Jakarta. Fyi, PT tersebut memang sedang mencari calon karyawan dari Lampung jadi ada sekitar 30 orang yang diterima.  Jadi aku pada awalnya kerja di Jakarta engga sendirian miss. Banyak temen2 aku dari Lampung waktu itu. Dengan izin orangtua aku dibolehkan kerja di Jakarta. Lagian udah engga ada waktu untuk mikir lagi soalnya seminggu dari pengumuman itu udah harus menjalani training 1 bulan. Sempat drama pada awalnya. Nangis dan bingung banget karna ragu betah engga ya di Jakarta nanti. Tapi ortu udah setuju dan kenapa lagi aku bingung? Sedangkan ortu malah support banget aku kerja di Jakarta. Macam diusir gitu ‘yaudah sana kamu kerja di Jakarta, cari pengalaman ntar kalo udah capek merantau, pulang.Wkwk. PT ABC menyiapkan 3 bus Damri dari Lampung ke Jakarta dengan keberangkatan dibagi 3 kloter, Jumat Sabtu dan Minggu. Aku dapat keberangkatan hari Minggu. Sampai di Jakarta di bantu oleh staff PT ABC untuk dicarikan kos-kosan terdekat disana. Tiga bulan pertama biaya kosan free karna dibiayai oleh PT ABC.

In 2014-2015. I heard a news about you ever had a relationship with  your male work buddy that time, is that true?

Ohh God, please miss, don’t mention about that. We’ve broken up and nothing. We’re friends now. Ohh come on, it was 2 years ago. Everything is fine. Semua kembali seperti biasa ketika semua sudah terasa netral. So, jadikan kesalahan dimasa lalu untuk kita perbaiki dihubungan selanjutnya. Kita mengakhirinya dengan cara baik baik.

Hmm okay I’m sorry yessi. I didn’t mean it. Cheer up baby! And you said after work for 6 months from PT ABC. You’ve resigned from your job. So where did you apply for the next job?

Yap. Pasti miss Alice penasaran dengan dimana saya bekerja selanjutnya. Karir aku selanjutnya diawali oleh pertemuan aku dan teman lama, Anggia Ari Citra namanya. Dia teman aku dari SMA cuma kita beda sekolah. Saya di SMA Negeri 1 Terbanggi Besar dan dia di SMK Negeri 1 Terbanggi Besar kita bisa saling kenal karna waktu SMA mengikuti organisasi yang sama yaitu Palang Merah Remaja (PMR). Orang yang paling tau banget gimana saya di masa lalu, dari jaman saya masih hitam, culun, kurus, dan dilarerin haha. Karna doi tau bahwa aku di Jakarta kemudian kita merencanakan untuk bertemu. kita bertemu di Pejaten Village Mall Jakarta Selatan dan saya saat itu masih bekerja di PT ABC. Dia bersama pacarnya dan saya pergi sendiri. kita membicarakan banyak hal seputar pekerjaan, masa SMA dulu, temen – temen PMR dll. Ketika sedang membahas pekerjaan saya iseng dengan mengajukan pertanyaan lowongan kerja di tempat dia. Karna saya pada saat itu sudah ada kepikiran untuk segera resign dari PT ABC. Dia bilang saat itu belum ada namun ada kemungkinan membuka nantinya karna sedang terjadi perubahan struktur oranisasi dikantornya. Aku memintanya untuk mengabari saya kalau sudah ada info tentang loker dari kantornya.

Kurang lebih 3 minggu berlalu dan dia menyuruh aku untuk mengirim surat lamaran by email. Beberapa hari kemudian saya ditelfon dan email untuk panggilan psikotes dan interview. Posisi aku masih sebagai karyawan PT AC saat itu yang membuat aku bingung mau izin dengan alasan apa. Sakit. Yap saya izin sakit dan saya datang untuk mengikuti psikotes dan interview di perusahaan tempat Anggi bekerja, sebut saja perusahaan XYZ bagian dari X group lokasi di Kuningan Jakarta Selatan. Daerah Kuningan merupakan salah satu kawasan elit perkantoran gedung2 tinggi pencakar langit di Jakarta. Selanjutnya ada daerah Sudirman, Senayan dll. Daerah Kuningan tidak jauh dari kantor PT ABC dan kosan saya. Hanya perlu satu kali naik busway Transjakarta. Ternyata ada 4 orang yang dipanggil tes pada hari itu. Tesnya lumayan banyak dan interview juga lumayan dengan banyak orang. Interview dengan HRD, bagian Marketing, dan Team Leader. Selesai interview pada saat saya perjalanan pulang sempat mikir kayanya engga diterima deh dan berbagai macam pemikiran yang lain.

Kurang lebih satu bulan kemudian aku dapat kabar bahwa aku diterima. Horraayy. Wait, tunggu dulu. Seneng sih tapi cobaan yang lain selanjutnya adalah ini gimana caranya gue resign yak. Gue harus gimana. Jadi beneran fix resign nih gue. Okay akhinya aku mengajukan resign secepatnya dengan peraturan perusahaan PT ABC adalah jika ada karyawan yang mau resign harus one week notice terlebih dahulu. Kemudian saya membuat surat resign dan saya ajukan satu minggu sebelum saya keluar. Aku bersyukur pada saat saya resign saya sudah mendapatkan pekerjaan baru. Jadi tidak sampai menganggur. September 2014 saya resmi sudah tidak lagi menjadi bagian dari PT ABC. Dan menjadi bulan pertama bekerja di XYZ.

Congratulations baby! So how did you work in XYZ, enjoy it? Tell me a bit about your job? Please 

Oke miss aku akan cerita sedikit tentang pekerjaan aku disini yaa. Yang pasti engga bisa aku jelasin semua nanti tangan aku bisa kriting nih. Well, karna background kantor ini yang basicnya menjual produk2 ujian Internasional sehingga menuntut karyawan disini diharapkan aktif dalam penggunaan Bahasa Inggris. Alhasil kosa kata saya sekarang kalau sedang berbicara dengan orang bertambah dengan berbau ke- inggris-inggrisan haha bukan semacam sok bule tapi sudah terbiasa akan budaya kantor yang sudah sering sekali untuk saling berinteraksi dengan menggunakan bahasa inggris. Sampai ada yang namanya English Day in Wednesday yang artinya setiap hari rabu diharuskan semua karyawan menggunakan bahasa inggris termasuk dalam berbicara antar karyawan maupun chatting di grub Whatsapp kantor. Tapi kadang engga berlaku juga sih kalau disaat saat tertentu haha. Kedatangan tamu bule, berinteraksi dengan orang2 asing ‘bule’, mengirim dan membalas email dengan menggunakan bahasa inggris sudah biasa disini. Something fun. Kali ini kerjaan aku dinamis banget engga kaku kaya dikantor lama. Tentu ada bagian suka dan tidak suka juga. Dimasa masa awal disini lumayan sibuk pake banget. Sering mengadakan kegiatan diluar kota lengkap dengan koper2 besar berisi materi ujian dan saya berangkat hanya sendiri, yap ‘sendiri’, mengikuti dan mengorganizer event2, kemudian mengadakan simulasi tes dihari sabtu, belum telfon sana telfon sini, booking hotel dan transport, belum lagi kalo disuruh lembur, dan kegiatan marketing lainnya. But I really enjoy it. Walaupun kerjaan banyak dan keadaan Jakarta yang macet selalu bikin stress tapi saya senang menjalaninnya.

Sering jalan2 keluar kota membuat saya engga bosen kerja disini. Belum lagi kita bisa sepuasnya mengakses internet dari LAN dengan kecepatan yang luar biasa haha. Fasilitas ini membuat saya memiliki motto ‘download is my lifestyle . Mulai sering download film2 ilegal wkwk, download drama korea terbaru, variety show korea, dan acara2 korea lainnya. Pernah suatu hari saya bisa download 62 episode drama korea dalam satu hari haha. Akibat aktifitas baru gue yang hina ini membuat saya untuk berfikiran membeli Hardisk berkapasitas 1 Terabyte. Karna kapasitas dilaptop sudah tidak muat lagi. Saya akhirnya membeli Hardisk Eksternal Toshiba (White) kapasitas 1 Terabyte seharga Rp.800.000. Ini merupakan barang termahal yang pernah saya beli ditahun tersebut. Sampai pada saya merasa kapasitas 1 terabyte saja kurang dan ingin membeli lagi haha peak juga ya yessi ini. Oke sebentar. Saya mau menjelaskan bahwa saya sebenarnya tidak se-peak itu haha. Jadi begini ceritanya. Well saya suka K-Pop (baca: all about korea) itu dari tahun 2010. Super Junior it’s my first love didunia K-Pop. Specially, Kyuhyun. Bertahun tahun menyukai K-Pop dan setelah saya tau bahwa saya sebentar lagi akan ke Jakarta untuk mulai bekerja saya membawa misi untuk ‘sembuh’ dari per K-Pop-an ini haha. Ehh malah di kantor ini gue menemukan temen-temen yang lebih ‘gila’ lagi tentang Korea. Menyadari ternyata gue engga ada apa apanya sama mereka karna meraka lebih ngerti A sampe Z nya tentang Korea. Wkwk.

Oke. Lanjut tentang pekerjaan saya lagi. Engga berasa sudah tahun 2015. Per Januari 2015 saya dipindahkan ke bagian yang lain. Job desc saya pun ikut berubah juga yaa walaupun masih ada beberapa job desc yang sama seperti sebelumnya. Kali ini flow nya lebih santai tidak se-hectic dulu meskipun ada beberapa bulan yang memang sedang sibuk2nya yaitu mulai bulan Agustus sampai November. Tetap bagian yang saya suka adalah bisa berkesempatan pergi ke luar kota sekedar Visit School ke sekolah Nasional/Swasta/International, menjadi pengawas/Examiner di ujian International (IELTS, ICAS, Cambridge English Assessment,  TOEFL, TOEIC, dll) presentasi tentang program ke Sekolah2, menghadiri event pameran menarik, dan saya sempat pergi ke Jombang Jawa Timur dengan Manager saya dan seorang Pembicara dari Jakarta untuk mengadakan acara Wokshop rutin tahunan yang kita adakan untuk guru2 dari Sekolah-sekolah yang telah mengikuti program kami. Masih banyak lagi kegiatan lainnya. Menjalin relasi dengan banyak orang dan dari berbagai kalangan ini yang menjadi salah satu bagian yang saya sukai dari pekerjaan saya. Banyak bertemu orang – orang baru dan membuat daftar contact handphone saya semakin bertambah. Melayani berbagai macam customer dengan kasus masalah yang berbeda – beda dan menyelesaikannya itu menjadi kepuasan tersendiri bagi saya. Semacam inilah bentuk ke-profesionalitas-an dalam bekerja. Berpergian ke wilayah Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi) dan Bandung merupakan kegiatan yang sering saya lakukan dengan team pada saat itu. Sampai saya ingat moment2 saat terjebak macet di daerah sekitar tol Kuningan saat pulang dari kegiatan di luar kota dengan mendengarkan radio Prambors melalui audio mobil kantor lengkap dengan suasana sore yang semrawut karena kemacetan Jakarta. Ada sebagian lagu-lagu berikut yang akan langsung mengingatkan saya didalam situasi tersebut semacam dejavu yaitu Echosmith – Cool Kids, Ellie Goulding –  Love Me like You Do, Jason Derulo – Want To Want Me, Alan Walker – Alone, dll.

Di Unit perusahaan tempat saya ini kurang lebih ada 17 orang. Saya akan mencoba menyebutkan satu per satu rekan-rekan saya dikantor ini yaitu ada Pak Deddy selaku Manager, Bu Eka selaku Manager sebelumnya. Bu Hanita (HRD Staff), Mbak Mia (Finance Staff), Mbak Ayu P (Accounting Staff). Kemudian teman-teman satu team dengan Saya yaitu ada Mbak Terra (Koord. Marketing), Intan (Marketing Staff), Mbak Ayu U (Marketing Staff), Putri & Kak Icha (Admin Staff). Di team lain ada Anggi, Hana, Vita, Mba Novi, Mas Andi dan terakhir ada Mas Syarif. Di kantor ini saya sering dianggap oleh kord marketing dan manager saya sebagai seseorang yang polos. Walaupun sebenarnya engga juga tapi saya menyukai itu haha. Sebenernya sih saya orang yang kadang kurang bisa mengekspresikan perasaan yang sebenarnya jadinya muka suka datar dan terkesan innocent.

Hmm. Gue jadi punya ide. Di bagian kali ini gue mau bilang tetang sedikit karakter tentang gue. Biar lebih keren gue mau menjadikan gue sebagai sudut pandang orang ketiga. Go on.

Punya muka yang jutek-able dan sering orang salah menilai tentang Yessi. Well, jujur sebenernya Yessi orangnya cuek banget. Ga peduli dan ikut campur sama urusan orang lain. Karna penting juga bagi dia untuk orang lain tidak perlu ikut campur dengan segala urusannya. Yessi sangat menghargai banget yang namanya karakter orang lain karna buat Yessi semua orang itu punya karakter dan daya tarik yang berbeda beda, orang kembar pun pasti punya kepribadian yang beda, yaa kan. Kesan pertama bertemu Yessi pasti akan bilang dia kalem dan pendiem, sebenernya dia tidak begitu juga sampai Yessi bosan sekali selalu dibilang seperti itu terus. Kalau sudah kenal dekat dengan dia lumayan cukup cerewet. Ketika Yessi sudah mulai cerewet (baca: banyak bicara) itu tandaya dia sudah mulai merasa nyaman dengan orang itu. Tapi bukan berarti ketika dia diam dia tidak nyaman, ini kembali lagi keadaan Yessi saat itu.

Yessi memang terkesan orang yang dingin. Tapi itu sebetulnya hanya terlihat di luarnya saja. Kalau sudah kenal dengan baik dia orang yang cukup hangat. Yessi cukup realistis dalam menilai sesuatu apalagi tentang hidup. Membicarakan orang merupakan hal yang tidak disukai Yessi. Dia lebih memilih untuk membicarakan secara jujur walaupun itu hasilnya menyakitkan sekalipun, namun dia akan berusaha untuk bicara sesuai dengan yang ada dipikirannya secara terbuka karna dia tidak suka membicarakan kejelekan orang dibelakang. Begitu juga dengan orang lain, Yessi lebih memilih jika ada seseorang yang tidak suka dengannya dia ingin orang itu langsung bicara to the point dengan Yessi secara langsung. Menurutnya keterbukaan dalam menyelesaikan suatu masalah itu penting, seperti mau lo apa, mau gue apa, yukk kita cari solusinya bukan diselesaikan secara diem – dieman. 

Cukup diakui Yessi memang jarang senyum haha sehingga mungkin itu yang membuat Yessi terlihat dingin dan terkesan jutek. Ini efek bentuk bibir Yessi yang turun kebawah. Bentuk bibir seperti ini memang membuat orang cenderung terlihat sombong. Sumpah beneran aslinya Yessi engga kaya gitu kok. Lumayan punya sifat 4D semacam sifat yang absurd atau freak gitu deh haha. Punya sifat keras kepala dan sedikit plin plan itu komenter dari teman – teman terdekat Yessi dan ia mengakui itu. Itu dikarenakan Yessi orang yang sangat penuh dengan pertimbangan dalam mengambil suatu keputusan, tidak suka dengan rasa penyesalan sehingga ia harus memikirkan dengan matang – matang segala keputusannya. Sangat mandiri sekali orangnya mungkin ini karena Yessi anak pertama, engga tau juga sih ini ada hubungannya atau engga haha.

Oke. Cukup out of the topic-nya. Kembali ke laptop. Waktu pun berlalu. Tahun 2017, diawali dengan bulan Januari saya berlibur dengan teman teman kantor ke Bali selama kurang lebih seminggu. Sempat sakit setelah itu karena cukup lama di Uluwatu dan disana anginnya sangat kencang dan membuat saya masuk angin beberapa hari di Jakarta haha. Kemudian saya sadar dengan pemikiran sudah dua tahun enam bulan lamanya saya menjadi bagian dari perusahaan ini. Saya sepertinya sudah masuk ke dalam comfort zone. But comfort zone is poison. Engga yessi, kamu engga boleh terlalu nyaman dengan keadaan kamu. Dan lupa akan misi saya selama ini yaitu menemukan jawaban atas pertanyaan kapan saya bisa bekerja dan kembali lagi ke Lampung?. I miss my parents, I miss my friends so much. Setelah mengalami masa masa sulit kurang lebih dalam satu bulan. Hingga akhirnya Juni 2017 saya menemukan jawaban itu. No. Bukan jawaban. Setidaknya harapan baru sampai akhir tahun 2018 nanti. Maybe.

So. How? When will you go back to Lampung, your Hometown? 

Entahlah miss. Masih engga pasti. Untuk sekarang ini let it flow dulu. Susah untuk bilang kapan pastinya. Setidaknya saya sudah menemukan cara. Semua perlu proses dan ada beberapa hal lain yang ingin saya  lakukan mumpung ‘masih’ di Jakarta

For a moment. We always talked about your career so far. Next, I want to hear about your romance story with someone in Jakarta? Did you found the good one? 

What the hell. Oops sorry. Pertanyaan macam apa ini? Saya malas membahas ini miss seriously. Menurut saya di usia ini bukan lagi show off tentang kita kencan dengan siapa? Atau kita berpacaran dengan siapa?. Sekarang saya merasa hanya saya dan Tuhan saja yang tahu. Ketika saya menjalin hubungan selanjutnya saya harapkan bukan lagi hanya untuk main main. Yap. If you know i mean.  

It’s seems you’ve changed a lot. I feel you are more mature than before. Keep going baby! 

Hahaha. Sometimes aku merasa juga gitu. Tapi kalau udah ketemu temen temen lama di Lampung mereka akan tetep bilang bahwa aku masih keras kepala seperti biasa wkwk

By the way, I have to go. I have an event with my client this afternoon. Thank you for sharing your story baby. I want you to visit me often

 Of course miss. Masih banyak yang ingin aku ceritakan ke miss Alice. Happy new year miss Alice!

 Happy new year too dear!

Harmoni

harmoni alam

Tersirat tanya kabar pembuka di awal. Terasa hangat akrab dari kulit manusia lain saat berjabat tangan. Bercerita serta berbasa-basi ria kita kemudian. Berkolaborasi dengan suasana pegunungan yang teramat asing bagi saya. Terlebih lagi karna, Dia. Mengemban satu misi : Memberikan pelayanan kesehatan kepada yang membutuhkan. Medan yang licin kita jumpai bersama dengan aliran sungai-sungai kecil di pinggirnya. Sesekali ia mencuci wajahnya di sungai kecil itu. Begitu ligatnya ia sampai tak perhatikan ku yang hampir kehilangan kekuatan di kedua kaki ku karena membawa beban berat yang tak ku kurangi dulu sejak awal.

Ohh. Harmoni..

Alam..

Dan kesejukan embun pagi.

Pagi itu aku sedang melihat pemandangan asing yang benar-benar berbeda pada saat pertama kali bertemu. Berdandan seolah-olah ia memang telah bersahabat dengan alam. Tentu saja. Organisasi yang ia jalani mengharuskannya untuk senantiasa mencintai alam.

Mencintai Alam ? Alam sungguh beruntung. Kali ini aku iri padanya.

Aku pun punya cinta di sepanjang hari-hari kita. Seperti cintaku pada pagi hari dengan sinar mentari yang mencuat jauh di atas sana. Menyengat panas. Namun kaya akan manfaat. Dengan keharuman dari aroma segar biji  kopi dari pohonnya. Dengan ketenangan melihat awan biru. Dengan kebahagiaan dari angin sejuk di siang hari tepat di bawah pohon rindang. Dengan kemerduan suara hujan bagai nada minor. Dengan kerinduan dari gunung yang kita daki bersama. Bersama cinta-cintaku itulah aku mulai tergoda untuk merasakan kembali perjalanan sakral akan pemaknaan solidaritas yang beradu akur dengan segala perbedaan.

Dan terlebih lagi rasa kagum ku pada mu pendaki tangguh yang tak pedulikan kubangan air bekas hujan di hadapannnya untuk tetap ia trabas walau sengaja. Berlaku manis meminta maaf di sela-sela sarapan kita karena perkataannya malam itu. Dan ku sambut dengan senyuman kecil ketidakpercayaan dengan apa yang telah ia ucapkan kata maaf kepada ku. Noda bekas lumpur tanah khas dari alam di pakaiannya tak merubah apapun dalam pikiran ku untuk tetap memberikan dua jempol tangan atas kinerjanya yang benar-benar menjadi pahlawan idaman bagi mereka.

Biarkan pengalaman ini ku maknai dengan semangat ucapan :

Salam lestari !                                                                           

Salam kemanusiaan !

~ Perpaduan dua unsur yang sangat hangat dan serasi. Saling melengkapi satu sama lain dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing. Harmoni.

Puisi | Senandung Harmoni

yessi harmoni1

yessi harmoni2

yessi harmoni3

Puisi Senandung Harmoni a.k.a Pagi terbit di Majalah Mahasiswa Universitas Lampung : Teknokra No. 129 Edisi Juni 2013.

 

Yessi Saraswati

Kepala Divisi Pengabdian Masyarakat

UKM KSR PMI Unit Unila 2012-2013

~

Prolog : Sebuah Pengantar

1326942284478943245

Aku tak tau pasti apa yang sebenarnya yang ku cari dari permulaan hingga sampai saat ini. Mencoba bertahan walau kadang tak tau arah. Mulanya semua tulisan ini adalah ku hadirkan untuk melengkapi kehidupan ku yang tidak seutuhnya dapat saya jelaskan di kehidupan nyata. Tidak ada sesuatu yang barangkali spesial. Tidak ada niat pula untuk menambah-nambahkan atsmosfer ke-Galau-an di muka bumi ini. Aku takut orang akan salah paham tentang penafsiran diri saya. Ini bentuk dari eksplorasi bakat saya saja (?). Semua ini hanya rekaman kenangan yang sayang kalau untuk dibuang begitu saja. Biar menjadi pemanis dikala aku rindu. Rindu yang hanya sekedar rindu. Tak pernah berwujud menjadi sesuatu. Percayalah.

Sekedar memberi tau bahwa aku bisa menulis. Walau kadang tulisan yang ku tulis memberikan arti yang berbeda. Namun ku sikapi dengan biasa. Aku tak ingin sesuatu yang ku tulis terlalu memberikan perasaan yang kental akan kenangan. Hidup tak usah terlalu lelah akan memikirkan kenangan. Pikirkanlah bahwa andalah yang akan dikenang oleh mereka. Akan menjadi beruntung jika anda dikenang dengan seseorang yang menjadi kenangan bagi anda. Sayangnya aku tak demikian. Mungkin belum saja. Pilihan kita tidaklah mudah. Karna kita adalah Wanita.

Sampai disini aku mulai frustasi. Sepertinya aku harus meminum obat penenang agar tak terbawa suasana saat ini. Terlalu complicated permasalahan yang ku hadapi beberapa waktu ini. Berharap akhir tahun aku sudah mulai sembuh dan baikkan. Karna tahun akan berganti beberapa hari lagi. Tahun dimana aku sudah harus memaknai perjalanan hidup yang keras. Mungkinkah tetap disini atau akan hijrah ke kota lain. Itu masih menjadi rahasia. Saya harap kalian tidak usah kepo. Dimanapun aku berada, disitulah kehidupan baru akan dimulai. Melanjutkan ‘rajutan’ mimpi yang masih belum terselesaikan. Mungkin hanya perlu fokus dan komitmen yang kuat. Yang tak kan goyah walau di terpa serbuan godaan yang mematikan. Mematikan mungkin semacam racun dari kandungan cypermethrin pada Baygon anti serangga yang langsung mematikan seketika bila disemprotkan pada kecoa yang malang. Entahlah. Sekedar bocoran, kecoa beberapa waktu lalu suka berlalu lalang di kamar kos saya. Namun keresahan itu tidak lagi karena saya telah membeli Baygon anti serangga ukuran mini di Pasar Swalayan sebelah dengan harga yang, maaf saya lupa. Saya hanya mencoba membuat perumpamaan yang berakhir curhat dan sedikit joke agar tidak usah seserius itu membaca tulisan ini. Karena sebenarnya saya sudah memperlebar pokok permasalahan yang ingin saya bahas kali ini bahwa :

Don’t judge a person’s character by her notes.

Oke sepakat yaa… *toss*.

Udah kok gini aja.

Merajut mimpi

merajut mimpi foto

Semakin disadari, diri ini sudah semakin tua. Wajah pun tak se-unyu dulu lagi.  Di tahun 2013, usia saya yang sudah menginjak dua puluh tahun ini, bukan saatnya lagi untuk bersenang – senang menikmati hidup yang tak menghasilkan manfaat, terlebih lagi malah kerjaannya menyusahkan orang.

Lama menghilang di telan kesibukan, saya minta maaf kepada para pembaca setia saya – kalau pun ada.  Yang sudah sampai keriting barangkali menunggu – nunggu tulisan saya kembali bertengger di blog ini. Saya sedang mengemban tugas negara yang penuh dengan amanah dan hampir tidak ada waktu bila harus posting ke blog. Rasanya pada saat sedang sibuk, waktu dua puluh empat jam saja rasanya belum cukup untuk membantu saya menyelesaikan urusan – urusan saya yang belum terselesaikan pada saat itu. Ini pun saya sempatkan untuk mampir sejenak sekedar ingin curcol sedikit di tulisan ini dan membersihkan sawang laba – laba yang mengotori dasbor  karana  sudah lama tak di kunjungi oleh pemiliknya.

Merajut mimpi. Sengaja saya ubah dengan kalimat  seperti itu yang pastinya dengan keyakinan dan kemantapan hati yang sudah bulat. Bukan lagi dengan headline ‘my blog is mine, yessi’ . Dan malah saya sama sekali tak berniat untuk mengganti nama dengan tulisan –  ‘ini blog akoh tau’  apalagi , ‘bloG yecHie cUtE’  :  iiiuuhhh…. sayang nya saya bukan termasuk spesies manusia @L4y yang tidak tergabung ke dalam komunitas @L4y3rs.

~ Maaf bagi pembaca bila tersinggung karna mungkin salah satu dari kalian tergabung di komunitas tersebut. Saya tidak bermaksud  untuk mengajak kalian ribut disini, kita pastinya sama – sama sudah besar dan baiknya saling mengalah saja.

Kembali ke merajut mimpi. Tidak ada arti khusus, hanya ingin menyadarkan diri sendiri bahwa masa ini bukan lagi di jalani dengan santai – santai. Mulai serius dengan target dan mimpi yang beraneka ragam bentuknya yang sudah di depan mata dan siap saya jalani kemudian saya raih. Mengubah benih – benih mimpi menjadi asa yang pasti bukan sekedar angan – angan atau bayangan buram dan agak kusam mungkin yang hanya kita  terka – terka sebelum kita memejamkan mata untuk beranjak tidur malam.

‘merajut’ hanyalah perumpamaan yang pemaknaannya tentang usaha atau tentang langkah – langkah yang saya lakukan untuk menjadikan mimpi itu menjadi sebuah kenyataan yang hakiki. Langkah demi langkah kita akan membentuk sebuah rajutan kesempatan yang dapat membawa kita sampai pada mimpi tersebut, tentunya dengan ketekunan dan penuh hati – hati untuk melangkah agar menghasilkan rajutan kenyataan yang indah. Aku mulai berlebihan.

Enam bulan ke depan mungkin akan jadi enam bulan tersibuk sedunia bagi saya. Sulit menjelaskan mengapa demikian. Keberhasilan saya  akan ditentukan oleh enam bulan ke depan. Mulai sekarang kesabaran  dan kecerdasan saya dalam mengatur waktu akan diuji. Urusan perkuliahan dan organisasi akan berjalan bersamaan menuntut saya untuk di selesaikan pada bulan Juni 2013. Jalani saja, ikuti alur tanpa banyak protes dan mengeluh. Terus berdoa meminta kemudahan dan dilancarkan segala urusan oleh – NYA. Merancang mimpi seindah dan secantik mungkin dengan segala konsep yang menarik hati. Namun bila tak dapat izin oleh – NYA. Semua kan berakhir sia – sia.

~

 

Para penginspirasi

Saya, atas nama Yessi Saraswati  jelmaan dari Superhero : Saras 008 izin mengutip tulisan dari pesan singkat/SMS dari teman saya yang bernama Rabiah Surria* yang  baik hatinya mengirim kata-kata yang lantas membuat saya merenung dan sedikit menerawang atas makna yang tertera dari SMS tersebut, yang mungkin bagi anda kurang penting atau bahkan tidak penting sama sekali. Namun tidak bagi saya. Entah tulisan tersebut buah dari pikirannya sendiri atau dia mengutip dari sebuah buku, Entahlah. saya rasa sudah tidak penting lagi karena dia sudah baik me-share ke saya.

“  orang datang dan pergi dalam kehidupan kita merupakan siklus biasa…. selalu terjadi.  pada tahap-tahap pendewasaan manusia, kadang hal-hal tersebut begitu melukai…. perpisahan di tandai dengan tangisan, dan pertemuan diawali dengan senyuman…. pernakah kita menghitung sepanjang hidup kita, berapa banyak orang yang datang tak lantas pergi hingga saat ini? Sedikit sekali pasti…. maka dari itu. Syukurilah setiap pertemuan kita dengan semua orang yang menyentuh hidup kita penuh dengan makna dan pembelajaran yang baik…. ingatlah tiada yang abadi dan kenanglah mereka dengan senyuman ”

Jujur, banyak orang-orang disekitar saya yang mungkin perlu saya berikan sertifikat penghargaan atas dedikasi nya memberi makna dan pembelajaran hidup selama ini ke saya. Tanpa kalian sadari, saya terkadang rindu saat-saat dimana anda memberi sebuah kenangan ke saya. Bentuk kenangan tersebut macam-macam. Berupa motivasi, tindakan, kebersamaan, dll. Yang sebenarnya dalam hal ini sulit saya jelaskan. Tidak ada sejumput sepatah kata pun yang bisa mewakili maksud dari isi kepala saya.

Saya suka dengan pertemuan dengan seseorang yang memberikan hal baru atau pengalaman baru buat saya, melakukan hal-hal yang belum pernah saya coba sebelumnya. Dan ketika saya mempelajari hal baru itu dengan serius, saya pun pernah mendapatkan juara I dalam perlombaan membaca puisi yang di adakan di SMA saya dulu.  Meski masih di bilang amatir, tapi itu bukti dari  buah keseriusan saya dengan hal baru yang saya sukai. Puisi.

Kemudian, Menulis. hobi ini tidak lahir dengan sendirinya dari dalam jiwa. Ada sosok yang tiba-tiba hadir membius hati ini untuk senantiasa mengikuti jejaknya. Berawal dari melihat posting-an “Malam.. Cappucino-nya yang sekonyong-konyong lewat di beranda Facebook  saya. Saya pun membuka dan membaca kiriman itu sampai selesai dan meninggalkan kekaguman spontanitas yang sebenarnya inti cerita itu hanya menceritakan tentang pangalaman pertamanya ketika ia minum Cappucino. Tapi ia mampu mengemasnya dengan ringan dan renyah, seperti kita makan biskuit dengan segelas coklat panas di musim hujan. Dia bisa membuat karya se-istimewa itu, kenapa saya tidak. Saya pun memulai debut menjadi penulis di blog saya sendiri pada bulan Februari 2012. Lagi-lagi masih terbilang amatir namun semua ini sudah cukup membuktikan hasil keseriusan saya dengan dunia menulis.

Saya mulai mengidolakan tokoh-tokoh Penulis terkenal di indonesia. Jadi suka nge-cappucino kalo lagi nulis. Walaupun sebenarnya tidak baik juga minum cappucino keseringan. Karna cappucino tetaplah jelmaan kopi yang bahan dasarnya terbuat dari biji kopi namun di-mix dengan krimer dengan taburan coklat lembut di atas nya. Masih banyak karya-karya dia yang lain yang benar-benar harus saya acungkan dua jempol tangan saya untuk memberi penghargaan karena jempol kaki terasa tidak sopan dan bau.

Masih ada beberapa orang lagi yang memberikan saya hal-hal baru dan bermanfaat, dan maaf tidak bisa saya ceritakan semuanya karna keterbatasan waktu penulis untuk segera mandi dikarenakan senja sudah semakin menipis. Dan malam sudah tidak sabar untuk memamerkan cahaya remangnya. Kembali ke kalimat di atas berapa banyak orang yang datang tak lantas pergi hingga saat ini? Sedikit sekali pasti.. memang segalanya nyaris seperti ini, saya tidak peduli di planet mana anda sekarang hidup tapi di planet saya yang bernama Realitas ini, alur main nya Yaa seperti ini, orang datang dan pergi bersama sejuta kenangan yang telah ia tinggalkan untuk kita. Di lain waktu atau di masa yang akan datang jika Tuhan mempertemukan saya dan anda lagi, saya dengan senang akan mengenal anda kembali mungkin dengan suasana hati, waktu, tempat, kondisi, situasi yang berbeda.

Untuk Abang, kakak, mbak, teman, dan adik-adik di lingkungan Universitas/Fakultas/Sekolah/Organisasi  atau tempat saya berada sekarang. Kalian membuat hidup saya di dunia ini lebih berarti, dan perkenankan saya mengucapkan :

Terimakasih untuk mu, para Penginspirasi…

 

* ) Maaf buat Rabiah, saya telah mencuri nama anda tanpa izin. Tapi tentunya anda bisa sekalian numpang Beken di blog saya…. Terimakasih kembali 🙂

Rabu, 9 Mei 2012-17.33 WIB